Ratih Kuspriyadani

Cewek yang mencoba untuk mengejar mimpi-mimpinya...

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang apa adanya

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang suka dengan dunianya

Duh, aku tu sebel banget ma sinetron inayah. Meskipun aku tu ga pernah nonton, tapi tiap hari aku tu masih bisa denger suara sinet ini. Ya jelas aja, wong ibuku tuh penggemar setianya. Rumahku tu ya, ruang makan, kulkas, meja rias,telpon jadi satu ama tv. Ya jelas setiap malem aku jadi terpaksa harus denger suara-suara sinet inayah itu. Malah aku juga sering bertengkar ma ibuku gara-gara tiap hari aku tu harus ngingetin n nyadarin ibuku kalo sinet ini ni sama sekali ga ada amanat n ceritanya tu ga masuk akal banget.(maaf ya buat pengemar sinet ini, abis aku tu udah bener2 pissed off ma sinet ini). Dulu aku udah seneng banget pas tau dari temenku(yang juga penggemar sinet ini) kalo sinet ini udah diprotes KPI.


Abis kan secara ga langsung tu udah membuat negatif imej orang2 islam yang kayaknya seneng banget hidup bermewah-mewah dan suka poligami, belum lagi kekerasan yang ada di sinet ini. aku kira bakal distop penayangannya, eh taunya masih ada. Cuma diganti beberapa elemennya, kayak judulnya diganti dan semua aktrisnya copot jilbab, dan makin hari critanya makin ga masuk akal aja. masa ada ya orang yang kayak Inayah, tiap hari mau aja dikibulin sama musuh2nya itu, udah gitu di sinet ini ni kejahatan tu susah banget untuk diketahui. malah semakin menjadi-jadi. Gimana ga bikin jengkel tu. terutama Inayah, aduh deh . . aku tu kalo ngedenger ni sinet ini dari kamar aku pengen banget rasanya aku tu maki2(maaf) habis si Inayah itu tu ko kayaknya pasrah banget orangnya, ga ada usaha2nya sama sekali, (padahal Islam tu kan ga ngajarin gitu,harus berusaha dulu, baru setelah itu diserahin ma Allah SWT). Dan satu lagi ni, ga pernah tu kayaknya Inayah tu menindak lanjuti musuh2nya yang berusaha untuk membunuh atau membuat dia celaka, entah itu lapor polisi kek ato paling ga lapor ke suaminya gitu. kayak di indo ni polisi ga ada aja. Kita kan juga negara hukum. Bisa dibilang ini ni pembodohan, gimana enggak. nenek aku aja juga sering maki2 sinet2 lain yang juga seperti sinet inayah ini, bukan karena jengkel ma sinet itu, tapi karena malah saking kebawa suasana di sinet itu.(haduduuh,bisa2 keluarga aku gila ni kalo tiap hari disuguhin acara kayak gini. mana tayangnya pas primetime pula.) Kenapa sih Indo ga bikin sinet yang simpel2 aja kayak si Doel, ato Keluarga Cemara, yang masuk akal n bisa bikin orang yang menontonnya itu jadi terinspiratif(bukannya malah jadi emosi, jengkel, atau malah memaki2). kenapa sinet yang ada malah temanya cinta2an, kekerasan, pembunuhan, perkosaan, hantu2an, yang semuanya dicampur aduk malah ga jelas. Kalopun ada, eh ternyata itu tu malah jiplakan. Masih inget kan kasusnya 1 litre of tears yang dijiplak abis ma Buku Harian Nayla (BHN). Aku tu pengin banget sinet Indo tu yang bener2 bisa bikin penontonnya tu jadi makin maju hidupnya (secara tiap hari ditayangin, dan juga primetime bok!!) jadi menurut aku sinet tu udah jadi bagian hidup orang, so berikanlah tayangan yang mendidik, toh ini kan juga buat negara sendiri. Emang bikin sinet tu ga gampang, tapi bila dibuat dengan cara semacam sinet striping, duh . . .mana konsep sinet itu dong kalo gitu. Berarti kan semuanya serba instan n dadakan(secara, kejar tayang). Dan juga, episode sinet Indo tu banyak banget ya, mpe ratusaaannnn . . .(kayak ikalan wafer cokalt ni). Napa sinet Indo ga dibikin kayak dorama Jepang aja ya, episodenya dikit, dibuat untuk per musim, ga tayang tiap hari, udah gitu ni yang paling penting, yaitu cerita. Dorama Jepang yang udah pernah aku tonton ni kebanyakan menceritakan tentang kehidupan sehari-hari dan juga sangat bervariatif cferitanya. bisa mencangkup banyak aspek, mulai dari profesi, olahraga, musik, sosial, bahkan politik. Jadi temanya ga cuma cinta2an, kekerasan, etc yang kemudian dicampur aduk jadi ga karuan. Yah, mesipun sekarang ni jarang nonton. bokek, mau pnjam di rental. Selain iu juga konsep n acting aktor aktrisnya yang juga mengena banget. jadi, meskipun nontonnya cuma bentar karena episodenya yang sedikit, tapi setelah menonton tu rasanya kita tu dapet sesuatu yang berguna dan bermakna banget deh. Kita jadi semangat gitu buat ngelanjutin hidup. Tapi, ada juga sinet Indo yang aku suka, jadul sih. tapi itu sinet lumayan pendek episodenya, critanya menarik, karena diangkat dari novelnya mbak Mira W, udah gitu acting pemainnya pada full karena yang maen tu para profesional semua, kayak Primus Yustisio, Desi Ratnasari, Atalarik Syach, Dien Novita, n jangan lupa aktor sinetron kawakan om Rudy Salam. Judulnya Cinta. Dalem banget pokoknya tu sinet.

Leave a Reply

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .

Sunday, July 19, 2009

Capek deh ma sinetron Inayah . . . .

Duh, aku tu sebel banget ma sinetron inayah. Meskipun aku tu ga pernah nonton, tapi tiap hari aku tu masih bisa denger suara sinet ini. Ya jelas aja, wong ibuku tuh penggemar setianya. Rumahku tu ya, ruang makan, kulkas, meja rias,telpon jadi satu ama tv. Ya jelas setiap malem aku jadi terpaksa harus denger suara-suara sinet inayah itu. Malah aku juga sering bertengkar ma ibuku gara-gara tiap hari aku tu harus ngingetin n nyadarin ibuku kalo sinet ini ni sama sekali ga ada amanat n ceritanya tu ga masuk akal banget.(maaf ya buat pengemar sinet ini, abis aku tu udah bener2 pissed off ma sinet ini). Dulu aku udah seneng banget pas tau dari temenku(yang juga penggemar sinet ini) kalo sinet ini udah diprotes KPI.

Abis kan secara ga langsung tu udah membuat negatif imej orang2 islam yang kayaknya seneng banget hidup bermewah-mewah dan suka poligami, belum lagi kekerasan yang ada di sinet ini. aku kira bakal distop penayangannya, eh taunya masih ada. Cuma diganti beberapa elemennya, kayak judulnya diganti dan semua aktrisnya copot jilbab, dan makin hari critanya makin ga masuk akal aja. masa ada ya orang yang kayak Inayah, tiap hari mau aja dikibulin sama musuh2nya itu, udah gitu di sinet ini ni kejahatan tu susah banget untuk diketahui. malah semakin menjadi-jadi. Gimana ga bikin jengkel tu. terutama Inayah, aduh deh . . aku tu kalo ngedenger ni sinet ini dari kamar aku pengen banget rasanya aku tu maki2(maaf) habis si Inayah itu tu ko kayaknya pasrah banget orangnya, ga ada usaha2nya sama sekali, (padahal Islam tu kan ga ngajarin gitu,harus berusaha dulu, baru setelah itu diserahin ma Allah SWT). Dan satu lagi ni, ga pernah tu kayaknya Inayah tu menindak lanjuti musuh2nya yang berusaha untuk membunuh atau membuat dia celaka, entah itu lapor polisi kek ato paling ga lapor ke suaminya gitu. kayak di indo ni polisi ga ada aja. Kita kan juga negara hukum. Bisa dibilang ini ni pembodohan, gimana enggak. nenek aku aja juga sering maki2 sinet2 lain yang juga seperti sinet inayah ini, bukan karena jengkel ma sinet itu, tapi karena malah saking kebawa suasana di sinet itu.(haduduuh,bisa2 keluarga aku gila ni kalo tiap hari disuguhin acara kayak gini. mana tayangnya pas primetime pula.) Kenapa sih Indo ga bikin sinet yang simpel2 aja kayak si Doel, ato Keluarga Cemara, yang masuk akal n bisa bikin orang yang menontonnya itu jadi terinspiratif(bukannya malah jadi emosi, jengkel, atau malah memaki2). kenapa sinet yang ada malah temanya cinta2an, kekerasan, pembunuhan, perkosaan, hantu2an, yang semuanya dicampur aduk malah ga jelas. Kalopun ada, eh ternyata itu tu malah jiplakan. Masih inget kan kasusnya 1 litre of tears yang dijiplak abis ma Buku Harian Nayla (BHN). Aku tu pengin banget sinet Indo tu yang bener2 bisa bikin penontonnya tu jadi makin maju hidupnya (secara tiap hari ditayangin, dan juga primetime bok!!) jadi menurut aku sinet tu udah jadi bagian hidup orang, so berikanlah tayangan yang mendidik, toh ini kan juga buat negara sendiri. Emang bikin sinet tu ga gampang, tapi bila dibuat dengan cara semacam sinet striping, duh . . .mana konsep sinet itu dong kalo gitu. Berarti kan semuanya serba instan n dadakan(secara, kejar tayang). Dan juga, episode sinet Indo tu banyak banget ya, mpe ratusaaannnn . . .(kayak ikalan wafer cokalt ni). Napa sinet Indo ga dibikin kayak dorama Jepang aja ya, episodenya dikit, dibuat untuk per musim, ga tayang tiap hari, udah gitu ni yang paling penting, yaitu cerita. Dorama Jepang yang udah pernah aku tonton ni kebanyakan menceritakan tentang kehidupan sehari-hari dan juga sangat bervariatif cferitanya. bisa mencangkup banyak aspek, mulai dari profesi, olahraga, musik, sosial, bahkan politik. Jadi temanya ga cuma cinta2an, kekerasan, etc yang kemudian dicampur aduk jadi ga karuan. Yah, mesipun sekarang ni jarang nonton. bokek, mau pnjam di rental. Selain iu juga konsep n acting aktor aktrisnya yang juga mengena banget. jadi, meskipun nontonnya cuma bentar karena episodenya yang sedikit, tapi setelah menonton tu rasanya kita tu dapet sesuatu yang berguna dan bermakna banget deh. Kita jadi semangat gitu buat ngelanjutin hidup. Tapi, ada juga sinet Indo yang aku suka, jadul sih. tapi itu sinet lumayan pendek episodenya, critanya menarik, karena diangkat dari novelnya mbak Mira W, udah gitu acting pemainnya pada full karena yang maen tu para profesional semua, kayak Primus Yustisio, Desi Ratnasari, Atalarik Syach, Dien Novita, n jangan lupa aktor sinetron kawakan om Rudy Salam. Judulnya Cinta. Dalem banget pokoknya tu sinet.

No comments:

Post a Comment

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .