Ratih Kuspriyadani

Cewek yang mencoba untuk mengejar mimpi-mimpinya...

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang apa adanya

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang suka dengan dunianya


Setiap kali gua pulang kampung ke Madiun, lebih tepatnya lagi pas gua naek kereta, pasti gua ketemu dengan orang-orang baru yang berbeda-beda. Mulai dari tua, muda, bapak2, ibu2, kakek2, nenek2, sampe anak kuliahan juga pernah. Dari perbedaan itu semua, ada suatu pertanyaan sama yang ditanyakan ke gua. "Kuliah di mana??", Yah, emang gua agak bangga sih karena gua bisa bilang kalo gua ini mahasiswa Unair. Tapi begitu ditanya jurusan apa, rasanya gua jadi selevel lebih turun dari sebelumnya. Biologi.

Trus, orang yang nanya gua jadi merasa kalo gua ini rendah ga ada hebat2nya gitu (emang aslinya gitu). But at least, jangan memandang orang dari luarnya aja lah. Satu lagi pertanyaan yang lebih membuat gua agak annoyed, "Kalo lulusan Biologi ntar kerja jadi apa ya??Guru ya?" Ngik ngok....zet..zet..zet..

Denger pertanyaan ginian gua jadi bingung mau ngomong apa, bukan karena gua ngga tau prospek kerja jurusan gua, tapi karena gua males aja njelasin hal yang sulit dimengerti ama orang awam, kalo sebenernya jurusan gua ini gak kalah pentingnya dibanding jurusan Ekonomi, Akuntansi, atau Manajemen yang notabene lebih cocok buat cewek2 kayak gua. Tapi gimana lagi, orang yang bertanya ke gua udah menjudge gua dengan anggapan kalo lulusan Biologi murni bisa jadi guru. Padahal kalo jadi guru elu tuh harus dapet embel2 S.pd, bukan S.Si (gelar yang akan gua raih kalo gua lulus ntar).

Lama dan panjang gua njelasin prospek kerja yang nyambung ama Biologi, termasuk gua juga njelasin penjurusan Mikrobiologi yang nanti mau gua ambil. Capek2 gua cerita, eh...masih ngga nangkep juga tu orang ama omongan gua. Akhirnya dengan berat gua ngomong, "Gini ya buk/pak/mas/mbah/adek2, jurusan boleh ambil terserah, tapi pekerjaan itu lain lagi, banyak kok sekarang orang yang pekerjaannya melenceng jauh dari jurusan pas dia kuliah". Akhirnya orang yang kebanyakan nanya tadi diem. Dengan gitu urusan kelar deh, gua bisa lanjut tidur di kereta.

Sebel juga sih emang. tapi kenapa ya orang tu selalu menganggap enteng jurusan yang katakanlah bukan jurusan yang kalah pamor ama jurusan high class lainnya. Sebagai bahan renungan, elu dengerin deh lagunya Nuggie yang judulnya Lentera Jiwa, atau kalo elu masih ngga ngerti maksud lagu itu, elu liat deh video klipnya. Dari situ elu bisa liat, lulusan akuntansi tapi malah jadi pemusik, bla..bla..bla... Intinya, manusia emang boleh berusaha, dan emang harus berusaha, tapi takdir terutama jodoh, mati, dan rejeki hanya Tuhan yang menentukan, termasuk pekerjaan. Jadi jangan heran kalo Meutya Hafid mantan anchor Metro TV itu dulunya jurusan Teknik Industri, tapi sekarang dia duduk di kursi komisi IX DPR.

Dan buat orang2 yang suka bacot sana-sini yang sotoy nya ngga ketulungan yang dengan entengnya bilang kalo lulusan Biologi itu ntar kerjanya jadi guru, plis ya..emang bener bisa jadi guru tapi elu musti kuliah lagi ngambil jurusan Pendidikan S1 Biologi  supaya bisa dapet gelar S.pd, jadi intinya gelar elu yang lama (S.Si) itu ngga guna. Sebagai saran aja nih ya, daripada elu capek2 ngambil S1 kependidikan yang lamanya 4taon, mending elu ngambil S2 Biologi aja yang cuma 2 taon trus elu nglamar kerja jadi Dosen, titik. Nah, solutif kan???sama2 jadi tenaga pengajar, cuman kelasnya lebih tinggi aja karena elu ngajarnya bukan ngajar murid sekolah lagi, tapi ngajar Mahasiswa.

Sebagai tambahan aja ya, kuliah di Biologi murni, khususnya Mikrobiologi ni) bidang minat yang gua ambil), itu bidang kerjanya luas. Elu pernah denger kata Industri nggak????. Di dunia ini, yang namanya industri itu cepet banget berkembangnya. Elu pernah denger industri makanan macem dan minuman macem Nestle, Miwon, Sasa, Yakult, dan lain-lainnya itu nggak??. Elu bisa men, kerja jadi quality control (QC) di laboratorium tersebut. Atau kalau elu nggak mau kerja di industri, elu bisa kerja di instansi semacam PDAM, Balai Karantina Pertanian, Peternakan, ataupun Perikanan. Di situ elu kerja sebagai laboran yang tugasnya mensortir produk-produk yang akan keluar, entah itu ekspor maupun impor. Masih belum cukup?? Nggak hanya terbatas kerja di laboratorium, tapi elu juga bisa jadi konsultan di kantor-kantor industri yang ada di Indonesia ini, sesuai dengan ilmu yang elu punya.

Postingan gua ini bukan hanya untuk mahasiswa Biologi aja, tapi buat semua mahasiswa dari berbagai jurusan yang juga ngerasa seperti gua. Direndahin gara2 jurusan gua yang ngga "wah" di masyarakat, yang padahal masyarakat tersebut juga belum tentu ngerti bangku kuliah. Jadi kalo ada orang yang merendahkan elu di luar sana, itu biasa men..karena sebenernya jurusan apapun yang elu ambil itu merupakan suatu penunjuk jalan buat masa depan elu...dengan kata lain itu adalah Lentera Jiwa buat elu.
video klip Lentera jiwabisa elu liat di sini :
http://www.youtube.com/watch?v=pzOz40hwojw

2 Responses so far.

  1. ikra says:

    haha saya juga jur biologi IPB juga sering mngalami hal yg sama,gapapa lah yg tau dunia biologi cm anak biologi,,toh kalau urusan karir juga dah ada yg atur hehe..lam kenal yoo

  2. ratih says:

    thanx bro...salam kenal juga...

Leave a Reply

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .

Saturday, July 16, 2011

Lentera Jiwa - Penunjuk Jalan Masa Depanmu.


Setiap kali gua pulang kampung ke Madiun, lebih tepatnya lagi pas gua naek kereta, pasti gua ketemu dengan orang-orang baru yang berbeda-beda. Mulai dari tua, muda, bapak2, ibu2, kakek2, nenek2, sampe anak kuliahan juga pernah. Dari perbedaan itu semua, ada suatu pertanyaan sama yang ditanyakan ke gua. "Kuliah di mana??", Yah, emang gua agak bangga sih karena gua bisa bilang kalo gua ini mahasiswa Unair. Tapi begitu ditanya jurusan apa, rasanya gua jadi selevel lebih turun dari sebelumnya. Biologi.

Trus, orang yang nanya gua jadi merasa kalo gua ini rendah ga ada hebat2nya gitu (emang aslinya gitu). But at least, jangan memandang orang dari luarnya aja lah. Satu lagi pertanyaan yang lebih membuat gua agak annoyed, "Kalo lulusan Biologi ntar kerja jadi apa ya??Guru ya?" Ngik ngok....zet..zet..zet..

Denger pertanyaan ginian gua jadi bingung mau ngomong apa, bukan karena gua ngga tau prospek kerja jurusan gua, tapi karena gua males aja njelasin hal yang sulit dimengerti ama orang awam, kalo sebenernya jurusan gua ini gak kalah pentingnya dibanding jurusan Ekonomi, Akuntansi, atau Manajemen yang notabene lebih cocok buat cewek2 kayak gua. Tapi gimana lagi, orang yang bertanya ke gua udah menjudge gua dengan anggapan kalo lulusan Biologi murni bisa jadi guru. Padahal kalo jadi guru elu tuh harus dapet embel2 S.pd, bukan S.Si (gelar yang akan gua raih kalo gua lulus ntar).

Lama dan panjang gua njelasin prospek kerja yang nyambung ama Biologi, termasuk gua juga njelasin penjurusan Mikrobiologi yang nanti mau gua ambil. Capek2 gua cerita, eh...masih ngga nangkep juga tu orang ama omongan gua. Akhirnya dengan berat gua ngomong, "Gini ya buk/pak/mas/mbah/adek2, jurusan boleh ambil terserah, tapi pekerjaan itu lain lagi, banyak kok sekarang orang yang pekerjaannya melenceng jauh dari jurusan pas dia kuliah". Akhirnya orang yang kebanyakan nanya tadi diem. Dengan gitu urusan kelar deh, gua bisa lanjut tidur di kereta.

Sebel juga sih emang. tapi kenapa ya orang tu selalu menganggap enteng jurusan yang katakanlah bukan jurusan yang kalah pamor ama jurusan high class lainnya. Sebagai bahan renungan, elu dengerin deh lagunya Nuggie yang judulnya Lentera Jiwa, atau kalo elu masih ngga ngerti maksud lagu itu, elu liat deh video klipnya. Dari situ elu bisa liat, lulusan akuntansi tapi malah jadi pemusik, bla..bla..bla... Intinya, manusia emang boleh berusaha, dan emang harus berusaha, tapi takdir terutama jodoh, mati, dan rejeki hanya Tuhan yang menentukan, termasuk pekerjaan. Jadi jangan heran kalo Meutya Hafid mantan anchor Metro TV itu dulunya jurusan Teknik Industri, tapi sekarang dia duduk di kursi komisi IX DPR.

Dan buat orang2 yang suka bacot sana-sini yang sotoy nya ngga ketulungan yang dengan entengnya bilang kalo lulusan Biologi itu ntar kerjanya jadi guru, plis ya..emang bener bisa jadi guru tapi elu musti kuliah lagi ngambil jurusan Pendidikan S1 Biologi  supaya bisa dapet gelar S.pd, jadi intinya gelar elu yang lama (S.Si) itu ngga guna. Sebagai saran aja nih ya, daripada elu capek2 ngambil S1 kependidikan yang lamanya 4taon, mending elu ngambil S2 Biologi aja yang cuma 2 taon trus elu nglamar kerja jadi Dosen, titik. Nah, solutif kan???sama2 jadi tenaga pengajar, cuman kelasnya lebih tinggi aja karena elu ngajarnya bukan ngajar murid sekolah lagi, tapi ngajar Mahasiswa.

Sebagai tambahan aja ya, kuliah di Biologi murni, khususnya Mikrobiologi ni) bidang minat yang gua ambil), itu bidang kerjanya luas. Elu pernah denger kata Industri nggak????. Di dunia ini, yang namanya industri itu cepet banget berkembangnya. Elu pernah denger industri makanan macem dan minuman macem Nestle, Miwon, Sasa, Yakult, dan lain-lainnya itu nggak??. Elu bisa men, kerja jadi quality control (QC) di laboratorium tersebut. Atau kalau elu nggak mau kerja di industri, elu bisa kerja di instansi semacam PDAM, Balai Karantina Pertanian, Peternakan, ataupun Perikanan. Di situ elu kerja sebagai laboran yang tugasnya mensortir produk-produk yang akan keluar, entah itu ekspor maupun impor. Masih belum cukup?? Nggak hanya terbatas kerja di laboratorium, tapi elu juga bisa jadi konsultan di kantor-kantor industri yang ada di Indonesia ini, sesuai dengan ilmu yang elu punya.

Postingan gua ini bukan hanya untuk mahasiswa Biologi aja, tapi buat semua mahasiswa dari berbagai jurusan yang juga ngerasa seperti gua. Direndahin gara2 jurusan gua yang ngga "wah" di masyarakat, yang padahal masyarakat tersebut juga belum tentu ngerti bangku kuliah. Jadi kalo ada orang yang merendahkan elu di luar sana, itu biasa men..karena sebenernya jurusan apapun yang elu ambil itu merupakan suatu penunjuk jalan buat masa depan elu...dengan kata lain itu adalah Lentera Jiwa buat elu.
video klip Lentera jiwabisa elu liat di sini :
http://www.youtube.com/watch?v=pzOz40hwojw

2 comments:

  1. haha saya juga jur biologi IPB juga sering mngalami hal yg sama,gapapa lah yg tau dunia biologi cm anak biologi,,toh kalau urusan karir juga dah ada yg atur hehe..lam kenal yoo

    ReplyDelete
  2. thanx bro...salam kenal juga...

    ReplyDelete

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .