Ratih Kuspriyadani

Cewek yang mencoba untuk mengejar mimpi-mimpinya...

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang apa adanya

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang suka dengan dunianya

Wah, ngga kerasa idul fitri udah berlalu…trus jadi lupa kalo besok tanggal 12 September dan gua udah masuk kuliah, ugh..*pura2 ga tau trus pengennya lari dari kenyataan :ngakak*. Kalo awal2 semester sih bisaanya masih menggebu2nya kuliah, tapi kalo udah pertengahan apalagi kalo udah mau UTS, belom dapet handout kuliah, tugas2 numpuk..akh…pengen gantung diri aja deh kalo gini. :mewek
Harusnya sih, kalo abis lebaran gini semua jadi sok2an jadi baek gitu *maap ye, hahaha* baru ketemu langsung jabat tangan trus bilang minal-minul, plus cipika-cipika kalo sesama cewe (kalo cowo cipika-cipiki mah ke laut aje sono..hahaha). Yah, istilahnya basa-basi busuknya gitu, tapi kalo udah agak lama’an dikit pasti situasinya beda. Ketemu langsung nanya,”Eh, tugas loe yang kemarin gimana?udah kelar?” (pengen copas tugas kita sambil masang muka innocent), alah… Itu sih masih mending kalo dia masang muka begituan, nah kalo yang dia pasang muka yang nge-bete-in plus pake acara mata melotot???nah loh, bisa2 bukan tugasmu yang loe kasih, tapi laptop loe, tapi ngasihnya pake dilemparin ke mukanya dia, ahahahaha.:ngakak
Oiya, kayaknya udah tradisi nih kalo pas awal masuk kuliah abis lebaran gini temen2 yang dari luar kota bawa makanan khas kotanya, kayak gua ini yang dari Madiun. Tapi kalo ngeliat subjectnya (baca : mahasiswa), paling2 yang dibawa tu yang model kering2 plus tahan lama, plus yang harganya miring pula, kalo perlu yang gratisan dari tetangga pula (kebangetan gilak, ahahaha :ngakak ). Nah, kalo dari kota gua, makanan khas yang tahan lama dan kering itu bisa kayak Brem Madiun, kalo yang tahan lama tapi basah tu Madu Mongso, bahannya dari ketan item yang dimasak kayak dodol dan rasanya manis banget.

Eh, by the way gimana nih THR-nya pas lebaran kemarin? Kalo gua mah, omset menurun drastis.. :hammer Udah kayak grafik perekonomian Indonesia aja, wkwkwk. Penyebabnya adalah karena umur gua yang udah tua *20 tahun gilak*, selain itu kemarin pas pulang kemaren ada sepupu gua anak SMA yang juga pulang, jadi otomatis uang THR mengalir ke sepupu gua. Rada sebel sih, tapi gak apalah…jarang2 kan dia pulang ke Nenek gua di Madiun. Tapi kalo dilihat2, sebenarnya siapa sih yang paling membutuhkan THR dalam jumlah besar? Anak TK?? SD?? SMP??? SMA??? atau malah Mahasiswa???. *Di sini gua ngga ngomongin rakyat jelata dan kawan2nya, karena kalo kelompok ini dimasukkan ke dalam kategori yang membutuhkan THR Lebaran, bakal kalah semua tu pesaing2 lainnya kayak TK, SD, dll,ahahhaha*.

Menurut pengalaman gua nih, selama lebaran dari gua TK ampe Mahasiswa, gua ngga pernah ngerasain lebaran dengan bokek yang seDAHSYAT ini. Pas gua masih kecil (TK, SD) selama lebaran gua dapet THR yang jumlahnya melimpah, padahal gua masih belom pinter ngitung duit, sampe2 kakak2 gua yang bantu ngitung’in. Karena gua juga masih lugu dan bego masalah keuangan, sebagian uang THR gua sumbangin ke kakak2 gua..  *prok..prok..prok* (tepuk tangan, proud to be myself :ngakak).

Waktu SMP, karena gua udah mulai sekolah di tempat yang agak jauh dan kenal ama barang2 lucu, alhasil uang THR gua pake buat beli barang2 ga penting macem pernak-pernik di Toko Cewe2 gitu *ababil banget deh pokoknya*. Kalo waktu SMA, udah mulai agak dewasa nih, jadi uangnya gua pake buat keperluan sekolah, kayak beli buku, binder, peralatan tulis, dan laen2 *Study Oriented banget*.

Nah, begitu jadi mahasiswa, ngga tahu kenapa uang THR bisa cepet banget abis, padahal belum sebulan makeknya. :mewek Baru setelah itu gua sadar, karena uang THR gua pake buat kebutuhan bulanan gua selama kuliah di perantauan, kayak bayar uang kos, makan, pulsa, belum lagi kebutuhan2 kuliah kayak fotocopy handout ama diktat. Jadi, dari beberapa statement yang gua tulis tadi, sebenernya yang paling membutuhkan THR dalam jumlah besar adalah MAHASISWA.

Yah, bukannya gua ngga setuju kalo anak2 kecil dapet THR, cuman ya kalo dipikir2 buat apa juga mereka nyimpen uang segitu banyaknya. Lagian mereka berangkat ke sekolah juga dianter ama ortu, kalopun ngga dianter tapi kan uang bensin tetep dari ortu. Trus, uang jajan juga dari ortu lagi. Kalo mau beli buku minta ortu lagi. Beli baju, ya jelas minta ortu lagi. Trus uang THR-nya buat apaan dong???Dota???Alahhh…capek…hahaha. :ngakak
 
Yah, sekadar saran aja ya buat anak2 sekolah dan juga orang tua. Kalo pengen anaknya pinter me-menej uang, kasihlah dia uang jajan per bulan. Atau kalau masih kecil, kasih aja per mingggu atau 2 minggu sekali. Biar dia bisa muterin uang itu gimanapun caranya, kalau uangnya udah abis sebelum jangka waktunya, ya itu bisa dijadikan suatu pembelajaran buat dia dalam mengatur pengeluaran. Karena kalau dikasih uang jajan per hari, gimana dia bisa mengatur keuangan dia?? Kalau masalah ngatur keuangan pribadi aja masih bergantung ama orang tua, gimana kalau dia udah kerja dan hidup berkeluarga coba.

Tentunya orang tua sudah mengetahui berapa uang jajan yang cukup untuk anaknya dalam sebualan atau minggu itu dengan memantau kegiatan sehari2 dari si anak itu. Kalau anaknya tipe yang suka diem di rumah, cuman maen internetan di rumah, belajar di rumah, pokoknye dia tuh anak rumahan lah, tentunya jumlah uang jajannya ngga akan sebanyak anak yang suka melakukan kegiatan di luar rumah, kayak ikut ekskul, les bimbel, trus organisasi, dan laen2. Karena dengan kita ikut kegiatan2 di luar tentunya kita juga butuh biaya yang lebih, mulai dari transport, uang makan, belum lagi kalo ada iuran2 dadakan gitu *mahasiswa banget nih*.

Yah, semoga aja tips ini bisa membantu deh buat sobat2 semua, terutama yang masih sekolah, dan terutama lagi buat yang kuliah di perantauan.:)

2 Responses so far.

  1. mesakne... aku ae oleh luih akeh soko adekku.. haha
    Btw, aku udah follow nih gan... follow balik atau tukeran link tuk? :) hehe thanks, blog yang keren...

  2. Fazri says:

    hahaha udah gede masih aja minta THR. seharusnya ngasih THR

Leave a Reply

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .

Sunday, September 11, 2011

Cerita Mahasiswa yang Baru Lepas dari Lebaran, Gimanakah Keuanganmu???

Wah, ngga kerasa idul fitri udah berlalu…trus jadi lupa kalo besok tanggal 12 September dan gua udah masuk kuliah, ugh..*pura2 ga tau trus pengennya lari dari kenyataan :ngakak*. Kalo awal2 semester sih bisaanya masih menggebu2nya kuliah, tapi kalo udah pertengahan apalagi kalo udah mau UTS, belom dapet handout kuliah, tugas2 numpuk..akh…pengen gantung diri aja deh kalo gini. :mewek
Harusnya sih, kalo abis lebaran gini semua jadi sok2an jadi baek gitu *maap ye, hahaha* baru ketemu langsung jabat tangan trus bilang minal-minul, plus cipika-cipika kalo sesama cewe (kalo cowo cipika-cipiki mah ke laut aje sono..hahaha). Yah, istilahnya basa-basi busuknya gitu, tapi kalo udah agak lama’an dikit pasti situasinya beda. Ketemu langsung nanya,”Eh, tugas loe yang kemarin gimana?udah kelar?” (pengen copas tugas kita sambil masang muka innocent), alah… Itu sih masih mending kalo dia masang muka begituan, nah kalo yang dia pasang muka yang nge-bete-in plus pake acara mata melotot???nah loh, bisa2 bukan tugasmu yang loe kasih, tapi laptop loe, tapi ngasihnya pake dilemparin ke mukanya dia, ahahahaha.:ngakak
Oiya, kayaknya udah tradisi nih kalo pas awal masuk kuliah abis lebaran gini temen2 yang dari luar kota bawa makanan khas kotanya, kayak gua ini yang dari Madiun. Tapi kalo ngeliat subjectnya (baca : mahasiswa), paling2 yang dibawa tu yang model kering2 plus tahan lama, plus yang harganya miring pula, kalo perlu yang gratisan dari tetangga pula (kebangetan gilak, ahahaha :ngakak ). Nah, kalo dari kota gua, makanan khas yang tahan lama dan kering itu bisa kayak Brem Madiun, kalo yang tahan lama tapi basah tu Madu Mongso, bahannya dari ketan item yang dimasak kayak dodol dan rasanya manis banget.

Eh, by the way gimana nih THR-nya pas lebaran kemarin? Kalo gua mah, omset menurun drastis.. :hammer Udah kayak grafik perekonomian Indonesia aja, wkwkwk. Penyebabnya adalah karena umur gua yang udah tua *20 tahun gilak*, selain itu kemarin pas pulang kemaren ada sepupu gua anak SMA yang juga pulang, jadi otomatis uang THR mengalir ke sepupu gua. Rada sebel sih, tapi gak apalah…jarang2 kan dia pulang ke Nenek gua di Madiun. Tapi kalo dilihat2, sebenarnya siapa sih yang paling membutuhkan THR dalam jumlah besar? Anak TK?? SD?? SMP??? SMA??? atau malah Mahasiswa???. *Di sini gua ngga ngomongin rakyat jelata dan kawan2nya, karena kalo kelompok ini dimasukkan ke dalam kategori yang membutuhkan THR Lebaran, bakal kalah semua tu pesaing2 lainnya kayak TK, SD, dll,ahahhaha*.

Menurut pengalaman gua nih, selama lebaran dari gua TK ampe Mahasiswa, gua ngga pernah ngerasain lebaran dengan bokek yang seDAHSYAT ini. Pas gua masih kecil (TK, SD) selama lebaran gua dapet THR yang jumlahnya melimpah, padahal gua masih belom pinter ngitung duit, sampe2 kakak2 gua yang bantu ngitung’in. Karena gua juga masih lugu dan bego masalah keuangan, sebagian uang THR gua sumbangin ke kakak2 gua..  *prok..prok..prok* (tepuk tangan, proud to be myself :ngakak).

Waktu SMP, karena gua udah mulai sekolah di tempat yang agak jauh dan kenal ama barang2 lucu, alhasil uang THR gua pake buat beli barang2 ga penting macem pernak-pernik di Toko Cewe2 gitu *ababil banget deh pokoknya*. Kalo waktu SMA, udah mulai agak dewasa nih, jadi uangnya gua pake buat keperluan sekolah, kayak beli buku, binder, peralatan tulis, dan laen2 *Study Oriented banget*.

Nah, begitu jadi mahasiswa, ngga tahu kenapa uang THR bisa cepet banget abis, padahal belum sebulan makeknya. :mewek Baru setelah itu gua sadar, karena uang THR gua pake buat kebutuhan bulanan gua selama kuliah di perantauan, kayak bayar uang kos, makan, pulsa, belum lagi kebutuhan2 kuliah kayak fotocopy handout ama diktat. Jadi, dari beberapa statement yang gua tulis tadi, sebenernya yang paling membutuhkan THR dalam jumlah besar adalah MAHASISWA.

Yah, bukannya gua ngga setuju kalo anak2 kecil dapet THR, cuman ya kalo dipikir2 buat apa juga mereka nyimpen uang segitu banyaknya. Lagian mereka berangkat ke sekolah juga dianter ama ortu, kalopun ngga dianter tapi kan uang bensin tetep dari ortu. Trus, uang jajan juga dari ortu lagi. Kalo mau beli buku minta ortu lagi. Beli baju, ya jelas minta ortu lagi. Trus uang THR-nya buat apaan dong???Dota???Alahhh…capek…hahaha. :ngakak
 
Yah, sekadar saran aja ya buat anak2 sekolah dan juga orang tua. Kalo pengen anaknya pinter me-menej uang, kasihlah dia uang jajan per bulan. Atau kalau masih kecil, kasih aja per mingggu atau 2 minggu sekali. Biar dia bisa muterin uang itu gimanapun caranya, kalau uangnya udah abis sebelum jangka waktunya, ya itu bisa dijadikan suatu pembelajaran buat dia dalam mengatur pengeluaran. Karena kalau dikasih uang jajan per hari, gimana dia bisa mengatur keuangan dia?? Kalau masalah ngatur keuangan pribadi aja masih bergantung ama orang tua, gimana kalau dia udah kerja dan hidup berkeluarga coba.

Tentunya orang tua sudah mengetahui berapa uang jajan yang cukup untuk anaknya dalam sebualan atau minggu itu dengan memantau kegiatan sehari2 dari si anak itu. Kalau anaknya tipe yang suka diem di rumah, cuman maen internetan di rumah, belajar di rumah, pokoknye dia tuh anak rumahan lah, tentunya jumlah uang jajannya ngga akan sebanyak anak yang suka melakukan kegiatan di luar rumah, kayak ikut ekskul, les bimbel, trus organisasi, dan laen2. Karena dengan kita ikut kegiatan2 di luar tentunya kita juga butuh biaya yang lebih, mulai dari transport, uang makan, belum lagi kalo ada iuran2 dadakan gitu *mahasiswa banget nih*.

Yah, semoga aja tips ini bisa membantu deh buat sobat2 semua, terutama yang masih sekolah, dan terutama lagi buat yang kuliah di perantauan.:)

2 comments:

  1. mesakne... aku ae oleh luih akeh soko adekku.. haha
    Btw, aku udah follow nih gan... follow balik atau tukeran link tuk? :) hehe thanks, blog yang keren...

    ReplyDelete
  2. hahaha udah gede masih aja minta THR. seharusnya ngasih THR

    ReplyDelete

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .