Ratih Kuspriyadani

Cewek yang mencoba untuk mengejar mimpi-mimpinya...

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang apa adanya

Ratih Kuspriyadani

Cewek yang suka dengan dunianya


Akhirnya keturutan juga gua punya netbuk baru. Hehehehe. Netbuk ini adalah murni uang gua sama ditambah beberapa ratus ribu uang abang dan mbak gua.

Uangnya gua dapet dari dana dikti karena PKM AI gua lolos. Seneng banget rasanya hasil karya gua bisa diakui ama dikti. Uang 3 juta gua bagi sama temen gua Lyna.
Gua dapet 2 juta, Lyna 1 juta. Yah, emang keliatannya nggak adil sih. Tapi Lyna fine2 aja sama pembagian royaltinya, karena dulu gua emang kerja lebih banyak.
Bu Nikma selaku Dosen Pembimbing PKM ini juga kita kasih kenang-kenangan, berupa Brownies Amanda sama kerudung Rabbani.

Nah, uangku gua pake buat beli netbuk. Awalnya agak ragu juga sih, apa duit gua cukup ya…? Mbak Fery (kakak gua) bilang kalo netbuk gateway LT28 harganya sekitar 3 juta.
Gua jadi mikir, 2 juta pake uang gua, yang 1 jutanya pake uang abang ama mbak gua. Tapi kalo diliat dari respon abang gua yang ngejanjiin uangnya bulan depan sama mbak Fery yang bilang kalo dia lagi dikejar-kejar utang-utangnya kayak kartu kredit, motor kreditan, dan segala aktiva dia yang dalam bentuk kreditan itu, membuat gua jadi berpikir dua kali buat beli netbuk.

Terus terbersitlah pikiran setan yang menyetir gua untuk beli BB. Gua jadi hunting segala informasi tentang BB, mulai dari mbak Fery, sohib gua di kampus Virna, sama temen kost gua kayak Mbak Ida dan Mbak Nina.

Di kala gua galau dengan tema,”Mau dibawa kemana uang ini?”. Waktu itu gua lagi belajar buat ujian Embriologi Tumbuhan yang babnya banyak buanget…Trus temen satu jurusan gua datang, si Yuni. Dia bilang kalo uang beasiswa kita (Perlu diketahui beasiswa ini maksudnya beasiswa yang gua ama Yuni ikutin), gua ulangi lagi deh, bahwa beasiswa kita nggak bisa turun dalam waktu dekat ini. Doeng, Yuni semakin membuat kegalauan gua jadi bercampur aduk.

Jadi, kurang lebih conversationnya kayak gini :

Yuni                 : “Tih, tadi si Ragil (temen gua satunya yang juga dapet beasiswa sama kayak gua dan Yuni) bilang kalo beasiswa kita nggak bisa turun dalam waktu dekat ini”.
Gua                 : “Lah, trus??“
Yuni                 : “Jadi, kayaknya kita belum ada duit buat bayar SPP”.
Gua                 : #Diem, gua masih larut ama bingung beli netbuk atau BB#
Yuni                 : “Gimana ya Tih, gua bingung mau bayar SPP pake apa?”
Gua                 : #Dalam hati gua,“Nah elo bingung apalagi gua??”#
                           Waduh susah ya ternyata, yaudalah mau gimana lagi.
Yuni                 : Oke deh Tih, klo misanya ada kabar lagi elo info’in ke gua ya…
Gua                 : Oke…
                                 

Trus gua jadi seribu kali lipat lebih bingung dari sebelumnya….

Dalam hati gua, “Pokoknya gua nggak mau uang kerja keras gua ini dipake buat bayar SPP!”

Di sela2 waktu gua lagi galau itu, tiba2 mbak Fery sms ke gua,

Gateway harganya 2,4 juta, kamu minta mas Yuyud (abang gua) 500 ribu lagi”.

Trus gua berpikir,

Haduh, percuma..duit gua udah tinggal 1,7. Kemaren gua udah dipalak bapak kost gara2 udah 2 bulan belum bayar kost”.

Eh, tiba2 kakak ipar gua sms juga,

Udah aku transfer 500 ribu”.

Ough….yes…gua tahu kalo rejeki itu nggak bakalan kemana.

Tanpa pikir panjang masalah SPP, akhirnya gua langsung mengadakan negosiasi sama mbak Fery, masalah harga, model, dan segalanya. Dan akhirnya deal gua ngasih 2,2 juta, sedangkan sisanya dia mau nambahin.
Yeah... Problem Solved.
:ngakak :ngakak :ngakak :ngakak

Sorenya gua langsung transfer 2,2 juta ke mbak Fery. Padahal sore itu lagi hujan, nggak deras sih tapi ujannya awet banget pake angin kenceng juga. Nah, gua kan transfernya di ATM di Jalan Dharma Husada, sekitar 10 menit lah dari kost gua pake sepeda motor. Waktu itu gua udah gundah gulana gitu mau berangkat atau nggak. Gua sih janjinya jam 4 WIB transfer ke mbak Fery. #Gua pake WIB karena Mbak Fery ini posisi di Makassar, jadi biar nggak miss#.

Akhirnya, jam 4 lebih gua langsung terjang itu ujan pake jas hujan gua yang di bagian celananya udah robek2 nggak jelas. Gua Cuma pake Kaos oblong, pake celana santai sedengkul, trus gua pake sepatu pantofel item. Gua nggak mau pake sandal jepit karena sandal jepit gua itu najis amir kalo dipake keluar meskipun ke ATM.

Nah, 10 menit akhirnya gua nyampe di ATM setelah ber-F1-ria di jalanan Surabaya. Gua masuk trus langsung masukin kartu ATM, trus gua masukin uangnya ke mesin ATM (Oiya gua lupa bilang kalo gua transfer pake mesin ATM yang bisa setor atau transfer tunai).
Abis gua masukin uangnya, dan ternyata alhamdulillah cuma satu lembar uang seratus ribu aja yang kesortir karena cacat, trus gua klik lagi tombol2nya sampe akhirnya di layar muncul tulisan :

Masukkan no rekening yang anda tuju”.

Trus gua baru inget kalo harus masukin no rekening segala #yaeyalah#, dan gua juga baru inget kalo semua no rekening, mau itu punya gua, nyokap, abang, mbak Fery, semuanya gua simpan di contact handphone. Dan waktu itu gua lupa nggak bawa HP karena takut basah kena ujan.

BEGO!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
:hammer :hammer :hammer :hammer

Gua langsung panik.
Takut uang 2 juta yang udah masuk tadi ketelan dan nggak bisa diambil. #Macem ATM aja pake ketelan#

Akhirnya gua inget kalo dikala elo panik ama mesin ATM, inget selalu untuk menekan tombol CANCEL.
Gua tekan langsung tombol CANCEL, dan ternyata duit gua bisa balik dalam keadaan utuh…
Alhamdulillah…..gua nggak jadi miskin ya Allah…
Hahaha…
Akhirnya gua balik pulang ngambil HP dan balik lagi ke ATM buat transfer. Selesai deh..
Oyeah…

Dan, gua dapet deh netbuk LT28 warna hitam.
Jadi spesifikasinya  (ini yang gua dapet dari Brosur yang mbak Fery kasih ke gua).
Oiya, pasti dari tadi nanya2 nggak jelas gitu, kok gua beli netbuk ke mbak Fery??. Mbak Fery punya toko laptop ya? atau mbak Fery tu makelar laptop??? #Pala gua langsung dijitak ama mbak Fery, ampunnn#. Hahaha..
Sory gua belum bilang kalo mbak Fery ini kerja di distributor laptop. Jadi, gua atau abang gua kalo mau beli laptop dan sejenisnya langsung bilang ke mbak Fery.

Yap, kali ini karena netbuknya belum dateng, gua belum bisa kasih banyak komentar tentang netbuk gateway ini. Yah, semoga aja bisa sesuai ama yang gua harapain sebelumnya. Amien...
Okay, adapula spesifikasi dari Netbuk Gateway LT28 adalah sebagai berikut:

Intel Atom processor N570 (1MB L2 cache, 1.66GHz)
10”. WSVGA Gateay Ultrabright LED-backlit TFT LCD
2GB of DDR3 system memory; 320 GB HDD.
Integrated 802.11b/g//n Wi-Fi Certified
I ntegrated Bluetooth 3.0+HS
6 cell battery pack

netbook gateway LT28 black
 Foto : http://t1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQL8dKm9gn2lwBqr0F-0_Vzyfe1oS8ZJfhIbZbIc9aKGBJu8Ki9

One Response so far.

  1. BM says:

    Mantabs3 ...
    100 jempol buat dik Ratih .....
    By BM

Leave a Reply

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .

Sunday, January 15, 2012

True Story, My New Gadget : Netbook Gateway LT28 Black River


Akhirnya keturutan juga gua punya netbuk baru. Hehehehe. Netbuk ini adalah murni uang gua sama ditambah beberapa ratus ribu uang abang dan mbak gua.

Uangnya gua dapet dari dana dikti karena PKM AI gua lolos. Seneng banget rasanya hasil karya gua bisa diakui ama dikti. Uang 3 juta gua bagi sama temen gua Lyna.
Gua dapet 2 juta, Lyna 1 juta. Yah, emang keliatannya nggak adil sih. Tapi Lyna fine2 aja sama pembagian royaltinya, karena dulu gua emang kerja lebih banyak.
Bu Nikma selaku Dosen Pembimbing PKM ini juga kita kasih kenang-kenangan, berupa Brownies Amanda sama kerudung Rabbani.

Nah, uangku gua pake buat beli netbuk. Awalnya agak ragu juga sih, apa duit gua cukup ya…? Mbak Fery (kakak gua) bilang kalo netbuk gateway LT28 harganya sekitar 3 juta.
Gua jadi mikir, 2 juta pake uang gua, yang 1 jutanya pake uang abang ama mbak gua. Tapi kalo diliat dari respon abang gua yang ngejanjiin uangnya bulan depan sama mbak Fery yang bilang kalo dia lagi dikejar-kejar utang-utangnya kayak kartu kredit, motor kreditan, dan segala aktiva dia yang dalam bentuk kreditan itu, membuat gua jadi berpikir dua kali buat beli netbuk.

Terus terbersitlah pikiran setan yang menyetir gua untuk beli BB. Gua jadi hunting segala informasi tentang BB, mulai dari mbak Fery, sohib gua di kampus Virna, sama temen kost gua kayak Mbak Ida dan Mbak Nina.

Di kala gua galau dengan tema,”Mau dibawa kemana uang ini?”. Waktu itu gua lagi belajar buat ujian Embriologi Tumbuhan yang babnya banyak buanget…Trus temen satu jurusan gua datang, si Yuni. Dia bilang kalo uang beasiswa kita (Perlu diketahui beasiswa ini maksudnya beasiswa yang gua ama Yuni ikutin), gua ulangi lagi deh, bahwa beasiswa kita nggak bisa turun dalam waktu dekat ini. Doeng, Yuni semakin membuat kegalauan gua jadi bercampur aduk.

Jadi, kurang lebih conversationnya kayak gini :

Yuni                 : “Tih, tadi si Ragil (temen gua satunya yang juga dapet beasiswa sama kayak gua dan Yuni) bilang kalo beasiswa kita nggak bisa turun dalam waktu dekat ini”.
Gua                 : “Lah, trus??“
Yuni                 : “Jadi, kayaknya kita belum ada duit buat bayar SPP”.
Gua                 : #Diem, gua masih larut ama bingung beli netbuk atau BB#
Yuni                 : “Gimana ya Tih, gua bingung mau bayar SPP pake apa?”
Gua                 : #Dalam hati gua,“Nah elo bingung apalagi gua??”#
                           Waduh susah ya ternyata, yaudalah mau gimana lagi.
Yuni                 : Oke deh Tih, klo misanya ada kabar lagi elo info’in ke gua ya…
Gua                 : Oke…
                                 

Trus gua jadi seribu kali lipat lebih bingung dari sebelumnya….

Dalam hati gua, “Pokoknya gua nggak mau uang kerja keras gua ini dipake buat bayar SPP!”

Di sela2 waktu gua lagi galau itu, tiba2 mbak Fery sms ke gua,

Gateway harganya 2,4 juta, kamu minta mas Yuyud (abang gua) 500 ribu lagi”.

Trus gua berpikir,

Haduh, percuma..duit gua udah tinggal 1,7. Kemaren gua udah dipalak bapak kost gara2 udah 2 bulan belum bayar kost”.

Eh, tiba2 kakak ipar gua sms juga,

Udah aku transfer 500 ribu”.

Ough….yes…gua tahu kalo rejeki itu nggak bakalan kemana.

Tanpa pikir panjang masalah SPP, akhirnya gua langsung mengadakan negosiasi sama mbak Fery, masalah harga, model, dan segalanya. Dan akhirnya deal gua ngasih 2,2 juta, sedangkan sisanya dia mau nambahin.
Yeah... Problem Solved.
:ngakak :ngakak :ngakak :ngakak

Sorenya gua langsung transfer 2,2 juta ke mbak Fery. Padahal sore itu lagi hujan, nggak deras sih tapi ujannya awet banget pake angin kenceng juga. Nah, gua kan transfernya di ATM di Jalan Dharma Husada, sekitar 10 menit lah dari kost gua pake sepeda motor. Waktu itu gua udah gundah gulana gitu mau berangkat atau nggak. Gua sih janjinya jam 4 WIB transfer ke mbak Fery. #Gua pake WIB karena Mbak Fery ini posisi di Makassar, jadi biar nggak miss#.

Akhirnya, jam 4 lebih gua langsung terjang itu ujan pake jas hujan gua yang di bagian celananya udah robek2 nggak jelas. Gua Cuma pake Kaos oblong, pake celana santai sedengkul, trus gua pake sepatu pantofel item. Gua nggak mau pake sandal jepit karena sandal jepit gua itu najis amir kalo dipake keluar meskipun ke ATM.

Nah, 10 menit akhirnya gua nyampe di ATM setelah ber-F1-ria di jalanan Surabaya. Gua masuk trus langsung masukin kartu ATM, trus gua masukin uangnya ke mesin ATM (Oiya gua lupa bilang kalo gua transfer pake mesin ATM yang bisa setor atau transfer tunai).
Abis gua masukin uangnya, dan ternyata alhamdulillah cuma satu lembar uang seratus ribu aja yang kesortir karena cacat, trus gua klik lagi tombol2nya sampe akhirnya di layar muncul tulisan :

Masukkan no rekening yang anda tuju”.

Trus gua baru inget kalo harus masukin no rekening segala #yaeyalah#, dan gua juga baru inget kalo semua no rekening, mau itu punya gua, nyokap, abang, mbak Fery, semuanya gua simpan di contact handphone. Dan waktu itu gua lupa nggak bawa HP karena takut basah kena ujan.

BEGO!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
:hammer :hammer :hammer :hammer

Gua langsung panik.
Takut uang 2 juta yang udah masuk tadi ketelan dan nggak bisa diambil. #Macem ATM aja pake ketelan#

Akhirnya gua inget kalo dikala elo panik ama mesin ATM, inget selalu untuk menekan tombol CANCEL.
Gua tekan langsung tombol CANCEL, dan ternyata duit gua bisa balik dalam keadaan utuh…
Alhamdulillah…..gua nggak jadi miskin ya Allah…
Hahaha…
Akhirnya gua balik pulang ngambil HP dan balik lagi ke ATM buat transfer. Selesai deh..
Oyeah…

Dan, gua dapet deh netbuk LT28 warna hitam.
Jadi spesifikasinya  (ini yang gua dapet dari Brosur yang mbak Fery kasih ke gua).
Oiya, pasti dari tadi nanya2 nggak jelas gitu, kok gua beli netbuk ke mbak Fery??. Mbak Fery punya toko laptop ya? atau mbak Fery tu makelar laptop??? #Pala gua langsung dijitak ama mbak Fery, ampunnn#. Hahaha..
Sory gua belum bilang kalo mbak Fery ini kerja di distributor laptop. Jadi, gua atau abang gua kalo mau beli laptop dan sejenisnya langsung bilang ke mbak Fery.

Yap, kali ini karena netbuknya belum dateng, gua belum bisa kasih banyak komentar tentang netbuk gateway ini. Yah, semoga aja bisa sesuai ama yang gua harapain sebelumnya. Amien...
Okay, adapula spesifikasi dari Netbuk Gateway LT28 adalah sebagai berikut:

Intel Atom processor N570 (1MB L2 cache, 1.66GHz)
10”. WSVGA Gateay Ultrabright LED-backlit TFT LCD
2GB of DDR3 system memory; 320 GB HDD.
Integrated 802.11b/g//n Wi-Fi Certified
I ntegrated Bluetooth 3.0+HS
6 cell battery pack

netbook gateway LT28 black
 Foto : http://t1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQL8dKm9gn2lwBqr0F-0_Vzyfe1oS8ZJfhIbZbIc9aKGBJu8Ki9

1 comment:

  1. Mantabs3 ...
    100 jempol buat dik Ratih .....
    By BM

    ReplyDelete

Komentar kamu akan sangat berarti bagiku . . . so berikan komentar yang OK punya . . .